6 Kesalahan yang Harus Dihindari Saat Memulai Bisnis
Tips Bisnis

6 Kesalahan yang Harus Dihindari Saat Memulai Bisnis

Setelah bekerja dengan pengusaha sebagai pelatih dan pemberi pinjaman, penulis tamu Bruce Tannas telah melihat beberapa kesalahan umum yang dilakukan oleh pengusaha yang memulai bisnis baru. Beberapa dari kesalahan ini dapat memakan biaya dan pada akhirnya menyebabkan kegagalan bisnis. Saat Anda mempertimbangkan untuk memulai bisnis Anda, pelajari 6 kesalahan umum ini sehingga Anda dapat menghindarinya di startup Anda.

1. Bergegas ke Usaha Baru

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan “hanya orang bodoh yang terburu-buru” yang pasti berlaku untuk memulai bisnis baru. Meskipun baik untuk bersemangat dengan ide bisnis Anda, Anda perlu meredam kegembiraan itu dengan penelitian dan perencanaan yang serius.

Sebelum Anda memutuskan untuk melangkah lebih jauh dengan ide bisnis Anda, Anda perlu memahami apakah ada pasar untuk produk atau layanan Anda. Anda juga perlu memahami lanskap persaingan (baik persaingan langsung maupun tidak langsung). Lakukan riset dengan cermat dan hindari bias konfirmasi dalam keputusan Anda untuk maju atau tidak dengan ide bisnis Anda.

Benjamin Franklin pernah berkata, “Jika Anda gagal merencanakan maka Anda sedang merencanakan untuk gagal”. Namun ada banyak calon pengusaha yang melewatkan tahap perencanaan bisnis atau hanya membuat rencana secara sepintas. Bukti menunjukkan bahwa memiliki rencana bisnis meningkatkan peluang Anda untuk sukses dan bisnis dengan rencana cenderung tumbuh lebih cepat. Jadi, luangkan waktu untuk menulis rencana bisnis yang matang. Rencana bisnis yang baik akan mencakup area utama bisnis dan membantu Anda memikirkan semua aspek bisnis Anda sebelumnya. Kiat cepat: Business Link memiliki Business Plan Builder gratis yang dapat Anda gunakan!

Baca Juga:  4 Alasan Mengapa Bisnis Kecil Anda Harus Beralih ke Transkripsi

2. Melebih-Lebihkan Proyeksi Pendapatan Bisnis

Banyak calon pengusaha melebih-lebihkan pendapatan awal mereka untuk bisnis startup mereka. Saya telah melihat proyeksi pendapatan oleh pengusaha baru yang berubah dari tidak ada pendapatan menjadi pendapatan yang signifikan dalam rentang beberapa bulan.

Umumnya, dibutuhkan lebih banyak waktu agar pendapatan tumbuh daripada yang Anda kira. Ini karena perlu waktu bagi calon pelanggan untuk mengenal bisnis baru dan ingin membeli darinya. Saat Anda mengembangkan proyeksi pendapatan, pastikan Anda tidak terlalu optimis dan berusaha serealistis mungkin.

3. Meremehkan Biaya Awal

Sebagian besar pengusaha baru melakukan pekerjaan yang baik untuk menemukan biaya barang modal (misalnya, peralatan) tetapi mereka cenderung meremehkan biaya untuk lisensi, asuransi, renovasi, dan biaya profesional. Memperkirakan biaya awal Anda akan memberi Anda gambaran bagus tentang berapa banyak uang yang akan Anda keluarkan bahkan sebelum Anda melakukan penjualan pertama Anda.

Pastikan Anda meneliti dengan cermat biaya awal dan biaya operasional Anda. Pastikan untuk memasukkan jumlah kontingensi dalam proyeksi Anda karena mungkin ada biaya yang belum Anda pikirkan atau munculkan secara tidak terduga.

4. Tidak Memiliki Modal Awal yang Cukup

Tidak memiliki modal awal yang cukup bisa menjadi kesalahan fatal bagi bisnis baru. Saya telah melihat bisnis buka dan beroperasi selama beberapa bulan hanya untuk kehabisan uang tunai dan harus tutup. Saya juga melihat pengusaha lain membiayai bisnis mereka hanya dengan dana pribadi dan kartu kredit yang membuat mereka putus asa untuk mendapatkan pembiayaan yang terjangkau setelah bisnis mulai beroperasi.

Baca Juga:  Tips untuk Menghindari Penipuan Bisnis

Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki modal awal yang cukup untuk barang modal, renovasi, operasi, dan kontinjensi. Bisnis yang dibiayai dengan baik biasanya membutuhkan pembiayaan dari berbagai sumber. Pembiayaan bisnis dimulai dengan Anda dan setiap mitra yang mendirikan bisnis. Hampir tidak ada bisnis yang didanai tanpa investasi pendiri (perhitungkan pendiri perlu berinvestasi setidaknya 20% dari jumlah total yang dibutuhkan). Dari sana Anda juga dapat mempertimbangkan untuk mendapatkan investasi dari teman dan keluarga untuk membantu menopang investasi awal Anda. Kemudian cari pemberi pinjaman yang sabar seperti BDC, Community Futures, dan lainnya untuk membantu pendanaan awal. Terakhir, bank dapat membantu dengan meminjamkan uang tunai untuk renovasi (melalui Program Pembiayaan Usaha Kecil Kanada) dan jalur kredit operasional untuk melengkapi paket pembiayaan bisnis Anda.

5. Mengalokasikan Waktu Anda untuk Hal-Hal yang Salah

Waktu pemilik bisnis baru sangat berharga. Selalu ada banyak hal yang harus dilakukan, termasuk menemukan dan membantu pelanggan, pemasaran, akuntansi, dll. Godaannya adalah melakukan semuanya sendiri untuk menghemat biaya. Masalah dengan itu adalah bahwa Anda mungkin melakukan hal yang salah dan tidak melakukannya dengan baik atau melepaskan pendapatan untuk mengurus hal-hal ini.

Seiring waktu, Anda harus melakukan apa yang Anda kuasai dan mempekerjakan sisanya. Pada awalnya, Anda mungkin perlu mengurus beberapa tanggung jawab yang tidak Anda kuasai. Cobalah untuk mendapatkan outsourcing ini (atau mempekerjakan seseorang) segera setelah Anda mampu sehingga Anda dapat berkonsentrasi pada fungsi inti bisnis.

Baca Juga:  Waktu yang Tepat untuk Memulai Bisnis

6. Tidak Meminta Bantuan

Berlawanan dengan citra pengusaha tunggal, pengusaha sukses membangun jaringan orang-orang yang dapat membantu mereka dengan bisnis mereka. Luangkan waktu untuk membangun jaringan dukungan Anda dengan orang-orang yang dapat membimbing Anda (seperti pensiunan pebisnis) serta profesional seperti akuntan dan pengacara. Jangan takut untuk meminta bantuan saat Anda membangun bisnis Anda. Ada agensi di luar sana, seperti Business Link, yang bersedia membantu Anda selama ini.