Waktu yang Tepat untuk Memulai Bisnis
Bisnis

Waktu yang Tepat untuk Memulai Bisnis

Apakah Anda ingin mengganti pendapatan yang hilang karena COVID-19 atau hanya bertujuan untuk menutup celah di pasar, pengusaha serial, Arnoux Maré mengatakan sekarang adalah waktu yang tepat bagi Anda untuk memulai bisnis.

“Selama masa-masa sulit, mungkin sulit untuk fokus pada gambaran yang lebih besar karena upaya kami diarahkan untuk menangani masalah-masalah langsung. Namun masa-masa sulit juga merupakan waktu paling tepat untuk memulai bisnis. Ada lebih sedikit persaingan untuk mendapatkan sumber daya; peralatan yang lebih murah karena bisnis menjual inventaris atau menurunkan harga sewa, karena tuan tanah pindah untuk mengisi ruang kosong,” kata Maré.

Dia mengatakan selama penurunan ekonomi, pengusaha juga dapat mengandalkan suku bunga yang lebih rendah untuk meningkatkan modal.

Bulan lalu, Bank Cadangan Indonesia memangkas suku bunga negara itu sebanyak 25 basis poin, menjadikan total pemotongan pada tahun 2020 menjadi 300 poin, menurunkan suku bunga repo menjadi 3,5% dan suku bunga pinjaman utama menjadi 10%.

Menilai Permintaan di Pasar

Namun Maré memperingatkan bahwa sebelum pengusaha mempertimbangkan untuk memulai bisnis baru, mereka harus menilai masalah dan kebutuhan di pasar yang saat ini tidak terpenuhi. Ini akan menentukan apakah mereka memiliki sumber daya, pengetahuan dan pengetahuan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

“Lihatlah seberapa cepat beberapa perusahaan bergerak untuk mengisi kesenjangan penjualan sanitiser dan alat pelindung diri (APD) saat merebaknya pandemi COVID-19. Ini tentang memenuhi permintaan pasar. Semua bisnis harus ada untuk memenuhi permintaan tersebut,” jelas Maré.

Untuk Maré, perusahaan harus menghindari penawaran tingkat generik dan abstrak dan sebagai gantinya fokus pada layanan yang nyata dan spesifik. Solusi yang ditawarkan harus diarahkan untuk memecahkan masalah tertentu.

Ia menambahkan bahwa resesi dan depresi ekonomi juga dapat memacu inovasi. Mengutip perusahaan seperti Disney; Microsoft dan Netflix yang menjadi terkenal di dunia internasional selama penurunan ekonomi dan melalui inovasi, memperkuat pangsa pasar mereka.

“Dalam setiap penurunan, ada pemenang dan pecundang. Namun kita telah melihat dari peristiwa sebelumnya seberapa baik organisasi melakukannya dengan cepat dalam merangkul inovasi. Bisnis baru apa pun akan salah jika gagal mengenali dan memasukkan strategi digital atau inovasi ke dalam operasi mereka,” jelas Maré.

Banyaknya Pengangguran

Selain lingkungan yang kondusif untuk memulai bisnis baru, Usaha Kecil, Menengah dan Mikro (UKM) juga memainkan peran penting dalam mengurangi pengangguran. Menurut penelitian dari Modal Ritel yang dilakukan pada tahun 2019, secara kolektif, UKM mempertahankan 10,8 juta orang bekerja, menyumbang 66% dari semua pekerjaan formal, mereka berkontribusi 20% ke PDB dan membayar 6% pajak perusahaan.

“Ini,” kata Maré” menjadikan UKMK penting untuk menyadarkan ekonomi, tetapi dengan tingkat pengangguran Indonesia setinggi 30,1%, ada juga kumpulan talenta yang sangat besar untuk mendapatkan keahlian.”

“Bisnis harus mempertimbangkan umur panjang dalam strategi mereka dan harus merencanakan 24 bulan ke depan, bahkan yang kecil dan baru. Mereka harus menghindari proyek kesia-siaan dan fokus pada penyediaan solusi untuk masalah langsung. Mereka harus bersedia memanfaatkan lanskap digital untuk meningkatkan penawaran mereka. Namun di atas semua itu, wirausahawan harus bersedia untuk memulai bahkan dalam menghadapi penurunan ekonomi, karena bisnis gagal dan berkembang lebih berdasarkan relevansi daripada yang mereka lakukan pada waktu,” Maré menyimpulkan.