Rencana Bisnis yang Wajib Anda Coba
Bisnis

Rencana Bisnis yang Wajib Anda Coba

Alexandra Fraser adalah konsultan, akademisi, dan wirausahawan yang bersemangat membangun ekosistem wirausaha yang berkelanjutan. Dia mengungkapkan rahasia rencana bisnis yang kuat dan kesalahpahaman strategi yang paling umum.

“Bagi saya, rencana bisnis bukanlah dokumen Word yang telah Anda bayarkan kepada konsultan untuk menuliskannya untuk Anda dan kemudian diletakkan di rak dan mengumpulkan debu. Ini akan menjadi usang bahkan pada saat dicetak. Sebuah rencana bisnis harus menjadi dokumen yang hidup,” katanya.

Apa yang Harus Dimiliki oleh Rencana Bisnis?

“Ini harus menjadi perwujudan dari elemen fundamental bisnis Anda. Ini harus mencakup informasi yang sangat rinci tentang strategi bisnis Anda,” katanya. Sertakan berikut ini:

Kegiatan dan taktik apa yang perlu Anda lakukan untuk menerapkan strategi tersebut?

Sumber daya apa yang Anda butuhkan untuk menjalankan strategi itu?

Apa Model Bisnis Anda?

“Ini harus menjadi pemahaman tentang bagaimana model bisnis Anda akan bekerja, dan bagaimana bisnis Anda akan tumbuh dan menjadi berkelanjutan. Yang penting, itu harus menjadi dokumen hidup,” katanya.

“Rencana bisnis terbaik yang pernah saya lihat adalah presentasi PowerPoint, dalam rangkaian PowerPoint. Itu adalah format yang sangat bagus karena Anda mencoba membuat ringkasan dan kemudian, jika Anda membutuhkan lebih banyak informasi, Anda dapat memperoleh lebih banyak informasi,” katanya.

“Anda dapat menambahkan detail, memasukkan slide baru, mengubah banyak hal, dan itu menjadi dokumen hidup yang nyata. Ini harus diulang, itu harus dibagikan. Hal terakhir yang juga ingin Anda lakukan adalah memberi mereka rencana bisnis yang sudah dua tahun kedaluwarsa dan strategi Anda mungkin telah berubah,” kata Fraser.

“Jika Anda memiliki dokumen hidup ini, Anda dapat memperbaruinya dengan cepat. Anda dapat membagikannya dengan dewan Anda, Anda dapat membagikannya dengan penasihat Anda, Anda dapat menggunakannya saat Anda menggalang dana. Jadi bagi saya, saya akan mengatakan kepada pengusaha mana pun, ciptakan sesuatu yang bermanfaat bagi Anda dan itu akan menjadi alat yang memungkinkan Anda mengembangkan bisnis. Sebagai tim internal atau dewan penasihat Anda, pahami apa peta jalan untuk bisnis dalam dua hingga tiga tahun ke depan,” katanya.

“Jika Anda ingin menulis rencana bisnis untuk investasi, pertimbangkan juga jenis informasi apa yang akan dicari investor Anda,” katanya.

Fraser menambahkan bahwa memahami tujuan dari rencana bisnis adalah bahwa itu adalah gambaran singkat tentang waktu.” Karena bisnis Anda bukanlah entitas statis; itu akan terus berubah dan tumbuh dan beroperasi di pasar yang terus berubah,” katanya.” Ini juga harus memvalidasi produk atau solusi potensial. Informasi perlu diinterogasi. Apakah Anda membuat asumsi dan apakah asumsi tersebut perlu diuji? Atau apakah Anda memiliki data untuk mencadangkan data? Dan saya pikir itu juga merupakan elemen penting dari rencana bisnis kami.”

Mempertimbangkan Hal-hal Kecil

Fraser sebenarnya adalah seorang ilmuwan yang menjadi konsultan dan pengusaha:” Saya mempelajari biologi molekuler. Saya menyukai lab dan mengerjakan proyek yang berbeda. Tetapi itu juga sangat membuat frustrasi dan saya berpikir, apakah saya ingin menghabiskan hidup saya mengerjakan satu hal yang sangat kecil, tetapi berpotensi signifikan? Atau apakah saya ingin berada di sisi lain, di luar lab, tetapi bekerja dengan inovator, wirausahawan, dan ilmuwan untuk mencoba dan mengkomersialkan serta menyadari potensi penemuan luar biasa ini ?,” katanya.

“Itu membuat saya belajar kewirausahaan dan kemudian bekerja di bidang bioteknologi dan investasi alat kesehatan. Saya juga menyadari bahwa saya melihat bisnis hampir seperti teka-teki. Untuk mengetahui sebuah bisnis, Anda perlu melihat semua komponen yang berbeda dan melihat bagaimana mereka cocok dan di mana celahnya dan bagaimana mereka bekerja. Dan menurut saya itu menarik,” tambah Fraser.

Bagian dari detail terbatas yang dia kerjakan, adalah strategi.” Ketika saya memikirkan tentang strategi, saya memikirkannya dari lensa pemilik bisnis kecil atau start-up, bukan dari lensa korporasi. Jika Anda sedang memulai, Anda berada di lingkungan dengan sumber daya terbatas. Jadi, Anda harus menggunakan sumber daya ini untuk memilih peluang terbaik dan kemudian membuktikan kasus bisnis Anda terhadap hal itu,” katanya.

“Langkah kedua dalam membuat strategi bagi saya adalah memahami apa yang harus Anda kerjakan, mencari secara internal dan eksternal. Apa sumber daya Anda, dan kemitraan apa yang berpotensi Anda manfaatkan? Kemudian melihat peluang di pasar, ukuran peluangnya,” kata Fraser.” Pada dasarnya filosofinya adalah membangun, menguji, dan belajar,” katanya.